Beyonce Blak-Blakan Soal Kehidupanya, Ini Kisahnya

Beyonce Blak-Blakan Soal Kehidupanya, Ini KisahnyaBeyonce Knowles - REUTERS/Eduardo Munoz
07 Agustus 2018 15:17 WIB Newswire Hiburan Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Saat diwawancara majalah Vogue edisi September, Beyonce buka-bukaan tentang kehidupannya. Berikut cuplikan dari wawancara tersebut.

"Kehamilan dan penerimaan bentuk tubuh Seusai melahirkan anak pertama, aku percaya pada apa yang dikatakan masyarakat soal bagaimana tubuh saya harusnya terlihat. Kupaksa diriku untuk jadi langsing lagi dalam tiga bulan, dan menjadwalkan sebuah tur kecil untuk memastikan kalau aku akan melakukan diet supaya langsing."

"Kalau diingat lagi, itu benar-benar gila. waktu itu aku masih menyusui saat tampil di Revel, Atlantic City pada 2012."

"Lalu setelah melahirkan si kembar, aku punya cara pandang yang berbeda."

"Saat melahirkan si kembar Rumi dan Sir, bobot saya 99 kilogram. Tubuhku bengkak karena toksemia [semacam komplikasi kehamilan] dan harus bed rest lebih dari sebulan."

"Kesehatanku dan kesehatan bayi-bayiku dalam bahaya, jadinya aku menjalani operasi sesar darurat."

"Kami menghabiskan berminggu-minggu di NICU. Suamiku adalah seorang pejuang dan menjadi sistem pendukung yang kuat untukku. Aku bangga bisa menyaksikan kekuatannya dan evolusinya sebagai seorang pria, sahabat baik dan ayah."

"Aku berada dalam modus bertahan hidup jadi tak begitu menyadari semuanya sampai beberapa bulan kemudian."

"Kini, aku punya sebuah hubungan dengan orang tua yang mengalami hal yang sama. Setelah operasi sesar, aku merasa berbeda."

"Itu adalah operasi besar. Beberapa organ tubuh digeser untuk sementara, dan dalam kasus yang jarang terjadi, dikeluarkan sementara waktu selama proses melahirkan. Aku tidak yakin semua orang mengerti itu. Aku butuh waktu untuk menyembuhkan, untuk pulih."

"Selama masa pemulihan, aku lebih mencintai diriku dan lebih memperhatikan diriku."

"Aku menerima kenyataan kalau tubuhku ini montok. Aku menerima apa yang memang diinginkan tubuhku."

"Setelah enam bulan, aku mulai bersiap untuk Coachella. Aku pun menjadi vegan sementara, berhenti minum kopi, alkohol, dan semua minuman buah."

"Tapi aku sabar dengan diriku sendiri dan menikmati kemontokan tubuhku yang jadi lebih penuh. Anak-anak dan suamiku juga begitu."

"Menurutku, penting bagi wanita dan pria untuk melihat dan menghargai kecantikan dalam bentuk tubuh yang alami. Itu sebabnya aku menanggalkan wig dan ekstensi rambut serta menggunakan sedikit riasan untuk pemotretan ini."

"Sampai hari ini lengan, bahu, dada dan pahaku lebih berisi. Aku punya gelambir di perut dan aku tak terburu-buru menghilangkannya. Kapanpun aku siap punya perut rata lagi, aku akan kerja keras dan mewujudkannya. Tapi sekarang, FUPA kecilku dan aku merasa inilah takdirnya."

"Membuka pintu hingga saatnya ada mosaik perspektif yang berasal dari etnis yang berbeda di belakang lensa, kita akan terus memiliki pendekatan yang sempit dan pandangan seperti apa dunia sebenarnya. Itulah mengapa aku ingin bekerja dengan fotografer berusia 23 tahun yang brilian, Tyler Mitchell."

"Saat pertama kali mulai, 21 tahun lalu, aku diberi tahu kalau akan sulit bagiku bisa ada di sampul majalah karena gadis kulit hitam enggak menjual."

"Nyatanya itu terbukti cuma mitos. Bukan hanya seorang warga negara Amerika keturunan Afrika yang bisa muncul di sampul Vogue di bulan paling penting, tapi fotografernya juga seorang 'African American'."

"Penting bagiku untuk membantu membukakan pintu bagi para artis muda. Ada banyak rintangan sosial budaya untuk masuk yang aku ingin bantu supaya bisa menyajikan sudut pandang lain bagi orang-orang yang merasa suaranya tak penting."

"Bayangkan jika seseorang tak diberi kesempatan, wanita-wanita hebat sebelum aku seperti Josephine Baker, Nina Simone, Eartha Kitt, Aretha Franklin, Tina Turner, Diana Ross, Whitney Houston, dan lain-lain. Mereka membuka pintu buatku dan aku berdoa aku melakukan sebisaku untuk membuka pintu bagi generasi berbakat selanjutnya."

"Jika orang-orang yang berkuasa terus mempekerjakan orang-orang yang penampilannya sama seperti mereka, kedengarannya seperti mereka, berasal dari lingkungan yang sama dengan tempat mereka dibesarkan, mereka tidak akan pernah memiliki pemahaman yang lebih besar tentang pengalaman yang berbeda dari pengalaman mereka sendiri."

"Mereka akan menyewa model yang sama, mengkaji seni yang sama, melemparkan aktor yang sama berulang kali, dan kita semua akan kalah. Keindahan media sosial adalah sepenuhnya demokratis. Setiap orang punya suara. Jumlah suara setiap orang, dan setiap orang memiliki kesempatan untuk melukis dunia dari perspektif mereka sendiri."

"Keturunan Aku berasal dari sebuah garis keturunan yang hubungan antara laki-laki dan perempuannya putus, penyalahgunaan kekuasaan, dan ketidakpercayaan."

"Hanya ketika aku melihat itu dengan jelas aku bisa menyelesaikan konflik-konflik itu dalam hubunganku sendiri. Berhubungan dengan masa lalu dan mengetahui sejarah kita membuat kita berdua memar-memar dan indah."

"Baru-baru ini aku menelusuri nenek moyangku. Aku tahu kalau berasal dari pemilik budak yang jatuh cinta dan menikahi seorang budak. Aku harus memproses itu dari waktu ke waktu. Aku mempertanyakan apa artinya dan mencoba untuk menempatkannya ke dalam perspektif. Aku sekarang percaya mengapa Tuhan memberkatiku dengan anak kembar."

"Energi pria dan wanita mampu hidup berdampingan dan tumbuh dalam darahku untuk pertama kalinya. Aku berdoa agar aku dapat mematahkan kutukan generasi dalam keluargaku dan bahwa anak-anakku akan memiliki kehidupan yang lebih rumit."

Sumber : Antara