Jogja Festivals 2019, Penyelenggara Mesti Berani Berinvestasi

Jogja Festivals 2019, Penyelenggara Mesti Berani BerinvestasiDari kiri ke kanan, Anas Alimi-Lulut Wahyudi-Aji Wartono-Aan Fikriyan dalam diskusi di agenda Jogja Festivals Forum & Expo di Pendopo Agung Kedaton Ambarukmo Yogyakarta, Kamis (21/11 - 2019)./Ist
22 November 2019 21:07 WIB Galih Eko Kurniawan Hiburan Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Gelaran Jogja Festivals Forum & Expo (JFFE) ditutup pada Kamis (21/11/2019) di Alun-Alun Pendopo Agung Kedaton Ambarukmo Yogyakarta. Kegiatan ini berlangsung selama tiga hari pada 19 - 21 November 2019, yang menyuguhkan berbagai program dan kegiatan yang bisa dikatakan baru pertama kali disajikan di Jogja.

Seperti di hari terakhir pelaksanaan JFFE yang dimulai pukul 10.00 WIB, Kamis, dengan Focus Group Discussion mengenai Ekosistem Festival yang dilaksanakan di Hotel Grand Ambarrukmo Jogja. FGD ini selain diikuti para pegiat yang memiliki peran baik langsung maupun tidak terhadap pelaksanaan festival-festival di Jogja.

Siang harinya, pukul 12.00 WIB di Pendopo Agung Kedaton Ambarukmo Yogyakarta, digelar diskusi bertajuk Festive Your Passion. Diskusi yang dimoderatori Aan Fikriyan ini, menghadirkan tiga Bapak Festival Jogja, yakni Anas Alimi dari Rajawali Indonesia, Lulut Wahyudi dari Kustomfest dan Ajie Wartono dari Ngayogjazz.

Lulut Wahyudi bercerita bagaimana event Kustomfest sudah diliput sekitar 127 media dari luar negeri. Selain itu ia juga menceritakan bagaimana tentang perkembangan tema festival ini setiap tahunnya.

Tentang bagaimana perlahan-lahan mengubah image Kustomfest yang selama ini identik dengan dengan motor, mobil, dan anak muda, menjadi lebih terbuka untuk masyarakat yang lebih luas. “Lakukan apapun yg sesuai passion karena tidak merasa kerja tetapi melakukan kesenangan yang berbonus,” ucapnya, Kamis.

Anas Alimi menekankan pentingnya referensi dan riset jika ingin membuat sebuah festival. Ia juga mengingatkan penyelenggara festival harus berani berinvestasi, termasuk investasi kerugian, terutama untuk acara rutin atau tahunan.

Harapannya berkaitan dengan adanya Jogja Festivals ini, akan bisa dibuat timeline semua acara Jogja yang diselenggarakan dalam waktu yang beruntutan. “Seni tertinggi adalah membahagiakan orang banyak. Selamat membuat festival!”

Beberapa capaian yang patut dicatat dari gelaran perdana JFFE ini antara lain adalah semakin terjalinnya komunikasi yang makin intens dan erat di antara para pemangku kepentingan festival Jogja serta semakin jelas arah dan tujuan yang ingin sama-sama diraih.