Sujiwo Tejo: Semakin Lama Orang Menganggap Corona Sebagai Hal Biasa

Sujiwo Tejo: Semakin Lama Orang Menganggap Corona Sebagai Hal BiasaSujiwo Tejo. - Antara
06 Mei 2020 16:27 WIB Newswire Hiburan Share :

Harianjogja.com, JAKARTA- Situasi masyarakat di tengah pandemi Corona menarik perhatian Budayawan Sujiwo Tejo untuk turut berkomentar. Ia secara tegas menolak wacana pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang belakangan santer diperbincangkan.

Menurut Sujido Tejo, kebijakan tersebut membahayakan karena berpotensi memicu persoalan baru.

Ia menganalogikan hal tersebut dengan ulah maling yang kembali menyasar korbannya.

"Kan kebanyakan kalo habis kecurian di satu kampung, malam berikutnya patroli aturannya diperketat. Padahal biasanya maling balik lagi," ujarnya ketika menjadi narasumber ILC TV One, Rabu (5/5/2020) malam.

Pria yang karib disapa Presiden Jancukers itupun mengatakan mestinya pemerintah memperketat penerapan PSBB di tengah pandemi virus corona baru atau Covid-19.

Sebab, menurutnya semakin lama orang cenderung akan menganggap virus corona sebagai hal yang biasa.

Padahal, sudah memahami bahwa virus tersebut membahayakan bagi keselamatan.

"PSSB ini jangan dikendorkan tapi malah makin diperketat karena kita makin lama cenderung makin biasa," kata Sujiwo Tejo.

Ia pun kembali memberikan analogi bahwa kelak respons masyarakat terhadap wabah virus coron serupa dengan orang yang melihat orang cantik.

"Kalau kita nikah sama orang kan makin lama makin biasa. Mau dia kayak Raisa atau siapa, nantinya bakal biasa"

"Kalau tiap hari diteror oleh corona makin lama makin nggak takut lho orang," sambungnya.

Selepas itu, Sujiwo Tejo pun menyinggung soal bangsa-bangsa besar yang hancur bukan karena perang melainkan virus.

"Saya mau ingatkan, kalau kita lihat Suku Aztec, Inca, Suku Maya, mereka tidak punah karena perang lho tapi karena virus," tukas Sujiwo Tejo.

Maka dari itu, ia memperingatkan agar orang tidak bersikap sombong menghadapi virus corona.

"Jangan-jangan kita memang harus punah, karena kita nggak boleh sombong," imbuhnya.

Apalagi, kehidupan makhluk-makhluk sebelum manusia hanya berlangsung singkat, sehingga tidak ada yang bisa menjamin umur seseorang.

"Homo sapiens itu umurnya baru 200 ribu tahun. Homo erecktus 200 juta tahun. Kita belum bisa yakin kita tak akan punah, bisa berubah kita nggak tahu," ucapnya.

Begitu pula dengan prediksi yang menyebut wabah virus corona akan berakhir bulan Juni. Sujiwo Tejo mengisyaratkan keraguan akal prediksi tersebut.

"Karena time tablenya bukan manusia yang menentukan," kata Sujiwo Tejo memungkasi.

Sumber : Suara.com