Novel Transgender Dirilis, Tagar RIP JK Rowling Trending di Twitter

Novel Transgender Dirilis, Tagar RIP JK Rowling Trending di TwitterJK Rowling - Reuters
15 September 2020 17:17 WIB Mia Chitra Dinisari Hiburan Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Joanne Kathleen Rowling atau yang akrab dengan JK Rawling mendadak menjadi trending topicdi Twitter dengan tagar RIP JK Rowling atau #RIPJKRawling.

Pengguna akun Twitter awalnya mengira novelis Harry Potter itu meninggal dunia, tetapi ternyata gara-gara ada seseorang yang protes soal buku barunya.

Rowling telah menjadi berita utama pada bulan Juni setelah tweet beberapa yang dijuluki transphobic dan sekarang kasusnya kembali muncul.

Rawling memang selalu menjadi  favorit kontroversi, baik karena komentarnya tentang masalah transgender atau detransisi diri, tetapi kali ini, reaksi media sosial atas novel Strike terbarunya yang menampilkan seorang pria cisgender yang memakai gaun dan membunuh wanita memancing kritik pedas.

Penulis berusia 55, dengan nama samaran Robert Galbraith itu, telah menulis sebuah buku berjudul "Troubled Blood" yang merupakan angsuran terbaru dalam seri detektif Cormoran Strike.

Sehari sebelum rilis buku, penggemar dan hatersnya mengecam Rowling, yang sebelumnya telah membuat banyak komentar kontroversial tentang komunitas trans, dan menyatakan dia "mati" dengan mengirim #RIPJKRowling ke puncak tangga trending Twitter.

#RIPJKRowling adalah indikasi bagaimana masyarakat bisa sakit. Ini juga merupakan pengenal yang cukup baik dari orang-orang yang menderita gangguan psikotik karena menghabiskan terlalu banyak waktu di Twitter.

Novel kontroversial Rowling

Dalam "The Silkworm", novel kedua dalam seri tersebut, Rowling menggambarkan karakter trans sebagai "tidak stabil dan agresif."

"Inti dari buku itu adalah penyelidikan kasus dingin: hilangnya GP Margot Bamborough pada tahun 1974, yang dianggap sebagai korban Dennis Creed, seorang waria pembunuh berantai," tulis Telegraph dalam review novel tersebut.

"Orang bertanya-tanya apa yang akan dibuat oleh kritikus sikap Rowling tentang masalah trans terhadap sebuah buku yang tampaknya bermoral: jangan pernah mempercayai seorang pria berpakaian," tambahnya.

Pada bulan Juni, Rowling membela komentar transphobia kontroversial masa lalu dalam sebuah esai yang panjang, yang juga mengungkapkan bahwa dia dilecehkan secara seksual saat masih muda.

"Saya prihatin dengan banyaknya wanita muda yang ingin bertransisi dan juga tentang meningkatnya jumlah yang tampaknya mengurangi transisi (kembali ke jenis kelamin aslinya), karena mereka menyesal mengambil langkah yang, dalam beberapa kasus, mengubah tubuh mereka secara permanen. , dan menghilangkan kesuburan mereka, "tulisnya.

Dia dan 100 penulis dan cendekiawan lainnya juga menulis esai yang menyerukan diakhirinya budaya membatalkan, mengutip sebuah "intoleransi terhadap pandangan yang berlawanan," pada bulan Juli.

Sumber : bisnis.com