Masih Trauma Meski Telah 2 Tahun Bebas Penjara, Lidya Pratiwi Jalani Konseling Psikologi

Masih Trauma Meski Telah 2 Tahun Bebas Penjara, Lidya Pratiwi Jalani Konseling PsikologiMaria Eleanor atau Lidya Pratiwi. - Ist/YouTube Call Me Mel
01 Oktober 2020 09:27 WIB Newswire Hiburan Share :

Harianjogja.com, JAKARTA- Sosok mantan artis Lidya Pratiwi kini kembali sering muncul di publik. Perempuan yang pernah dipenjara atas kasus pembunuhan kekasihnya, Naek Gonggom Hutagalung di 2006 silam ini mengaku masih trauma.

Ia mengaku masih trauma meski telah dinyatakan bebas bersyarat sejak 2013 dan bebas murni pada 2018. "Masih ada trauma, masih ada beberapa hal yang membuat syok dan takut. Sedikit-sedikit masih ada," papar Lidya Pratiwi saat ditemui di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (29/8/2020).

Baca juga: Divonis 1 Tahun 6 Bulan Penjara, Lucinta Luna Tak Banding

Rasa traumanya itu membuatnya sempat ingin bunuh diri hingga membutuhkan bimbingan psikologis. Kini, perempuan yang mengubah namanya menjadi Maria Eleanor itu masih harus rutin berkonsultasi ke psikolog.

"Masih perlu (bantuan psikolog). Lebih untuk membangkitkan semangat dan meyakinkan diri bahwa kondisi di luar itu tidak seseram dan seekstrim yang aku bayangkan," jelasnya.

Untuk membantunya di jalan yang benar, Lidya Pratiwi juga mendapat bantuan dari dukungan orang-orang terdekatnya. Hal itu diakui bisa membantunya melewati masa sulit.

Baca juga: Unggah Video Mesra Bersama Jerinx di Mobil Tahanan, Nora Alexandra Minta Maaf

"Ada beberapa orang yang ku percaya dan bisa mempercaya aku juga secara fair. Terus juga temen-temen sekolah, temen temen lama lah yang deket," ungkapnya.

Diakuinya, label yang mengecap dirinya sebagai pembunuh membuatnya tak percaya diri kembali ke kehidupan sosial. Namun sejak 2013, perlahan lewat konseling psikolog dan support orang terdekatnya, akhirnya Lidya berani tampil di hadapan publik.

"Kepercayaan diri dari orang-orang terdekat itu," tutur perempuan 33 tahun ini.

Lidya Pratiwi bersyukur orang-orang terdekatnya bisa menerimanya apa adanya. Tak ada penolakan seperti yang ditakutkannya seperti yang ia bayangkan saat divonis penjara terlibat pembunuhan.

"Kalau dari teman-teman dan lingkungan yang aku kenal sih nggak, nggak ada penolakan seperti itu. Justru dukungan," ujar Lidya Pratiwi.

Untuk saat ini, Lidya Pratiwi masih fokus untuk pemulihan batinnya. Perlahan, ia berharap bisa melakukan aktivitas normal seperti orang kebanyakan.

"Pertama memperbaiki mental dan batin untuk menyembuhkan luka batin semuanya dulu. Supaya ke depannya jauh lebih tenang. Kedua, ya pelan pelan pastinya mau melakukan aktifitas normal, senormal-normalnya," pungkasnya.

Sebagai informasi, Lidya Pratiwi terlibat kasus pembunuhan Naek Gonggom Hutagalung yang tak lain kekasihnya sendiri di kamar Tongkol 59 Putri Duyung Cottage, Ancol.

Perempuan kelahiran 1987 ini diajak paman dan ibunya untuk menjebak Naek Gonggom yang kemudian mereka sekap di kamar itu. Tujuannya, memang direncanakan untuk dibunuh agar bisa menguras harta sang model demi melunasi utang.

Karena aksinya itu, Lidya Pratiwi divonis 14 tahun penjara. Lidya Pratiwi dianggap turut membantu aksi pembunuhan dan perampokan yang direncanakan oleh ibu dan pamannya, Vince Yusuf dan Tony Yusuf.

Lidya Pratiwi kemudian mendapatkan remisi sebanyak 30 bulan karena telah berkelakuan baik selama di penjara. Lidya Pratiwi pun hanya menjalani masa hukuman setengahnya, yakni tujuh tahun.

Pada tanggal 29 April 2013, ia bebas bersyarat. Ia bebas murni pada 24 November 2018.

Sumber : Suara.com