Berkat Squid Game, Netflix Tambah 4,38 Juta Pelanggan Baru

Berkat Squid Game, Netflix Tambah 4,38 Juta Pelanggan BaruDrama Korea Squid Game bakal tayang September 2021 di Netflix - Soompi
20 Oktober 2021 10:17 WIB Farid Firdaus Hiburan Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Netflix Inc. mengalami peningkatan laba dan pelanggan pada kuartal III/2021 yang melebihi ekspektasi analis berkat serial streaming paling populer di dunia saat ini, Squid Game.

Serial asal Korea Selatan tersebut telah ditonton oleh 142 juta rumah tangga, hanya dalam empat minggu pertama sejak peluncurannya. Manajemen Netflix menjelaskan, hal tersebut membuat Squid Game menjadi seri terbesar dalam sejarah Netflix. Serial ini menempati peringkat pertama di 94 negara, termasuk Amerika Serikat.

Mengutip Los Angeles Times, Rabu (20/10/2021), popularitas Squid Game membantu Netflix menambah 4,38 juta pelanggan dari total 214 juta pelanggan pada kuartal ketiga tahun ini, naik dari 2,2 juta dibanding tahun sebelumnya. Analis memperkirakan perusahaan akan menambah 3,78 juta pelanggan berbayar pada kuartal tersebut.

Pendapatan bisnis streamer naik 16 persen menjadi US$7,48 miliar pada kuartal ketiga 2021, dibandingkan dengan periode sama tahun sebelumnya. Laba bersih perusahaan mencapai US$1,45 miliar, naik dari US$790 juta dibanding periode sama tahun lalu. Netflix dengan mudah melampaui perkiraan analis.

Pertumbuhan pelanggan menegaskan strategi Netflix untuk memperluas investasinya dalam judul bahasa asing dan cerita lokal. Di bawah kepemimpinan Bela Bajaria, yang dipromosikan tahun lalu menjadi kepala TV global Netflix. Perusahaan pun telah menyalakan lampu hijau seperti serial Prancis, Lupin dan drama Jerman, Barbarians yang telah bergema secara global di antara 214 juta pelanggannya.

Baca juga: Ariel NOAH Mengaku Ingin Menikah Lagi

Squid Game dirilis pada 17 September 2021. Netflix mencatat judul populer lainnya pada kuartal tersebut termasuk Musim 5 dari drama kriminal La Casa de Papel, dilihat oleh 69 juta rumah tangga; dan Musim 3 komedi Sex Education, yang ditonton oleh 55 juta rumah tangga dalam empat minggu pertama.

Squid Game adalah representasi dari apa yang kami lihat adalah eksekusi bertahun-tahun pada strategi yang direncanakan dengan sangat baik,” kata Michael Morris, direktur pelaksana senior di Guggenheim Partners.

Beberapa serial bahasa asing bisa berharga lebih murah daripada program AS. Misalnya, Squid Game menelan biaya Netflix US$21,4 juta, dibandingkan dengan US$24,1 juta untuk stand-up comedy Dave Chappelle, The Closer, menurut laporan Bloomberg.

The Closer, yang dirilis 5 Oktober, ditonton oleh kelompok penonton yang jauh lebih kecil, setidaknya 10 juta orang, Bloomberg melaporkan pekan lalu.

Netflix telah menerima reaksi keras dari pernyataan kontroversial yang dikatakan Chappelle dalam episode khusus tentang kelompok trans, yang beberapa orang percaya dapat menyebabkan kekerasan lebih lanjut terhadap komunitas trans. Beberapa aktor, termasuk komedian Australia Hannah Gadsby, telah mengkritik sikap Netflix tentang masalah ini.

Netflix mengatakan tidak berencana untuk menghapus acara stand-up comedy tersebut dan tidak percaya hal itu menghasut kekerasan. Beberapa memuji perusahaan karena mendukung visi kreatif Chappelle, sementara yang lain mengecam Netflix karena tidak mendukung karyawan trans yang bersangkutan.

Pada Rabu, karyawan trans di Netflix dan pendukung mereka berencana untuk melakukan pemogokan diikuti oleh rapat umum di Hollywood. Di antara tuntutan mereka adalah agar Netflix menambahkan penafian di depan konten transfobia.

Meskipun demikian, kontroversi tersebut tidak mempengaruhi prospek Wall Street untuk perusahaan, yang sahamnya naik tipis 0,2 persen menjadi US$639 pada penutupan perdagangan Selasa (19/10/2021).

The Closer menduduki peringkat 8 di antara 10 program teratas Netflix di AS pada Senin (18/10/2021).

Merek Netflix terasa seperti menjadi yang teratas. Kebenaran berdiri di belakang kreator adalah ciri khas dari mitra yang hebat,” kata Larry Adams, kepala eksekutif di LVA, agen pemasaran New York.

Pada Senin, co-Chief Executive Netflix Reed Hastings menolak mengomentari tuntutan penyelenggara ketika ditanya tentang hal itu selama diskusi tentang filantropi di Konferensi Global Milken Institute di Beverly Hills.

Saya selalu memisahkan dua dunia. Ketika saya dalam filantropi, saya tidak berbicara tentang Netflix atau mencoba mempromosikan Netflix atau menjawab pertanyaan di Netflix,” kata Hastings

Pasar Luar Negeri

Meskipun menghadapi persaingan yang semakin meningkat dari Walt Disney dan pesaing lainnya, Netflix menikmati keunggulan di pasar luar negeri.

Netflix yang berkantor pusat di Los Gatos, California, baru-baru ini mengumumkan kenaikan harga pada langganan di Selandia Baru, Belanda, dan negara-negara lain.

Kenaikan harga adalah tanda kekuatan, seperti kemampuan untuk membuat hit seperti Squid Game yang dapat membakar seluruh dunia," kata Berna Barshay, seorang analis di Empire Financial Research.

Netflix telah banyak berinvestasi dalam menumbuhkan bisnis kekayaan intelektualnya, membeli Roald Dahl Story Co., yang mengelola hak-hak karya mendiang penulis, dengan harga yang tidak diungkapkan. Netflix juga meluncurkan game seluler secara gratis kepada para pelanggannya. Bulan lalu, Netflix membeli pengembang game Glendale Night School Studios.

Analis melihat game sebagai cara bagi perusahaan untuk menarik lebih banyak anggota keluarga untuk menghabiskan waktu di platformnya.

Sebagai informasi, laporan The Hollywood Reporter menunjukkan wilayah Asia-Pasifik terbukti menjadi kontributor terbesar bagi pertumbuhan pelanggan Netflix, dengan wilayah tersebut menyumbang lebih dari setengah, atau 2,2 juta, dari penambahan pelanggan bersih kuartal III/2021

Sementara itu, Eropa, Timur Tengah dan Afrika menyumbang 1,8 juta pelanggan untuk kuartal tersebut. Di Amerika Latin, Netflix menambahkan sekitar 300.000 pelanggan baru, sementara AS dan Kanada menyumbang sekitar 70.000 pelanggan berbayar baru pada kuartal III/2021, bangkit kembali dari penurunan sekitar 400.000 pelanggan pada kuartal II/2021.

Sumber : Los Angeles Times/Bloomberg